BUKU

Yesus Historis

Karya ini berupaya memperlihatkan konsistensi Alquran tentang Yesus dan keselarasannya dengan fakta-fakta sejarah.

OLEH: ANNISA MARDIANI
Dibaca: 6191 | Dimuat: 1 Februari 2013

LOUAY Fatoohi masih berusia delapan tahun ketika bermimpi berjumpa dengan Yesus, sosok yang dia dengar kisah dan ajaran-ajarannya di sekolah dasar Katolik. Dia melihat dirinya berjalan bergandengan dengannya di padang hijau nan indah. Yesus tampak seperti gambaran-gambaran tentang dirinya. Perjumpaan ini tanpa perbincangan, namun Fatoohi terbangun dengan perasaan puas.

Fatoohi lahir dari keluarga Kristen Irak –ayah Katolik dan ibu Ortodoks– yang tak begitu religius. Fatoohi mendapat pengaruh kuat ajaran Kristen di sekolah. Namun ketertarikannya pada agama memudar ketika sekolah menengah, dan akhirnya memutuskan jadi ateis ketika masuk kuliah. Pertemanannya dengan seorang Muslim liberallah yang mendorongnya masuk Islam. Dan keseriusannya mempelajari Alquran, seperti halnya penelaahannya atas Injil, mendorongnya menulis sebuah buku mengenai Yesus, yang diyakininya “benar-benar bisa memberi kontribusi baru bagi literatur yang sudah ada.”

Menurut Fatoohi, banyak karya sarjana Barat mengkaji kehidupan Yesus. Isinya, ada yang mendukung sepenuhnya, mendukung sebagian, atau menolak penjelasan Injil tentang Yesus dan kehidupannya. Kajian-kajian tersebut umumnya bersandar pada Perjanjian Baru, naskah Kristen, naskah Yahudi, dan sumber sejarah lainnya.

Terdapat pula karya-karya sarjana Barat yang menggunakan Alquran untuk mengkaji sosok Yesus. Sebut saja Jesus and the Muslim: An Exploratioan karya Kenneth Cragg dan Jesus in the Quran karya Geoffrey Parrinder. Dengan memaparkan perbedaan dari Alquran dan Alkitab, karya-karya ini menyimpulkan kebenaran kisah kehidupan Yesus dalam Alkitab dan adanya kesalahpahaman umat Islam akan teologi Kristen yang terdapat dalam Alquran.

Sebaliknya, karya-karya sarjana Muslim tentang Yesus menggunakan Alquran sebagai sumber utama. Mereka hanya mengutip Alkitab untuk kemudian diruntuhkan dengan dasar sumber-sumber Islam.

Lewat buku The Mystery of Historical Jesus (Mizan, 2012), Fatoohi, seorang doktor astronomi lulusan Universitas Durham, Inggris, yang menekuni kajian kitab suci, mencoba menggunakan sumber-sumber secara berimbang, baik Alquran maupun Alkitab, khususnya Perjanjian Baru, dan sumber historis berupa naskah atau kajian sejarah terdahulu.

Yesus terlahir dari rahim seorang Maria. Terdapat perbedaan soal kehamilan Maria yang tersurat dalam Alquran dan Alkitab. Alquran menegaskan kehamilan Maria bersifat perawan dan ada andil dari Jibril. Sedangkan Injil Matius dan Injil Lukas sepakat Roh Kudus terlibat dalam kehamilan perawan Maria.

Waktu dan tempat kelahiran Yesus pun jadi perdebatan. Alquran tak pernah menyatakan secara jelas, hanya menyebutkan Yesus lahir di bawah pohon kurma. Sementara sumber-sumber Kristen saling bertentangan dalam menyiratkan waktu kelahiran Yesus. Menurut Fatoohi, Injil Matius menyiratkan Yesus lahir semasa kekuasaan Herodes, sedangkan Injil Lukas dan Injil-injil apokrifal menyiratkan Yesus dilahirkan satu dekade setelah kematian Herodes.

Tentang kelahiran Yesus, Fatoohi menambahkan, “Perayaan kelahiran Yesus oleh orang Kristen pada 25 Desember tidak ada hubungannya dengan hari lahir Yesus.” Tanggal ini kali pertama diidentifikasi sebagai hari lahir Yesus pada 221 M oleh sejarawan Africanus. Umumnya diyakini bahwa gereja Katolik memilih 25 Desember karena bersamaan dengan perayaan dewa matahari kaum pagan, “Sehingga memudahkan bagi kaum pagan untuk memeluk Kristen,” tulis Fatoohi.

Selain perkara kelahiran Yesus, kisah Maria dan Yusuf, tukang kayu yang jadi suami Maria, serta saudara-saudara Yesus dalam Alkitab pun dibahas Fatoohi sebagai hal yang selalu diperdebatkan para sarjana selama berabad-abad. Surat-surat Paulus, misalnya, menjelaskan tentang adanya saudara Yesus. Masalahnya, apakah saudara kandung ataukah bukan. Hal ini berbeda dengan apa yang dijelaskan dalam Alquran bahwa Yesus tak memiliki saudara kandung.

Ketika mulai menyebarkan ketauhidan, Yesus tak populer di kalangan Yahudi, terutama otoritas agama. Yesus kemudian “diincar” untuk kemudian disalib. Fatoohi memakai perspektif kisah dalam Alquran yang menyebutkan bahwa orang Yahudi salah mengidentifikasi sasaran. Mereka menyalib orang lain, bukan Yesus. Allah mengangkat Yesus ke sebuah tempat di langit.

Dalam kisah Injil, penuhanan Yesus dimulai setelah dia meninggalkan bumi, sebelum dia wafat. Doktrin Paulus, tokoh penting dalam penyebaran dan perumusan ajaran Kristen, terutama tentang penebusan dosa, jadi doktrin utama ajaran Kristen. Fatoohi berpendapat, “Yesus tidak mati dibunuh, jadi dia tidak mati demi siapa pun. Yesus tak ada kaitannya dengan apa pun yang belakangan diajarkan Paulus tentang dia.” Fatoohi berpendapat, teologi salib, yang meyakini penyaliban Yesus sebagai pengorbanan Yesus untuk umatnya, bukan hanya tak memiliki fondasi historis melainkan juga bertentangan dengan keadilan ilahi.

Yesus kerap disebut sebagai Sang Mesias. Kaum Yahudi tak mempercayainya. Islam dan Kristen mempercayainya dengan segala perbedaan gambaran. Islam menyebut Yesus sebagai Mesias (Al-Masih), sang juru selamat yang akan turun kembali ke bumi. Sedangkan dalam ajaran Kristen, Yesus adalah Mesias (Kristus) yang akan kembali ke bumi untuk mendirikan Kerajaan Allah. Tapi, menurut Fatoohi, Yesus mati, Muhammad datang, dan tak ada kedatangan Yesus kembali. Pemahaman kedatangan Mesias dari Kristen maupun Islam dianggap sama-sama tak otentik.

Dalam buku ini, Fatoohi punya kecenderungan pada Alquran sebagai sumber, mengingat pendekatan Qurani yang dia gunakan dan dia seorang Muslim. Fatoohi beralasan, “Alquran menyajikan gambaran tentang Yesus yang logis dan konsisten, sedangkan Injil-injil menyajikan gambaran yang saling bertentangan.” Buku ini juga punya kelemahan dalam metodologi karena memandang Kitab Suci, baik Perjanjian Baru maupun Alquran, sebagai teks sejarah, sementara di sisi lain Fatoohi mengabaikan konteks sejarah dan budaya dari kehidupan dan keyakinan komunitas Kristen awal. Praktis, Fatoohi gagal menangkap gambaran utuh sosok Yesus.

Toh, Fatoohi berharap karyanya akan menggelitik sarjana maupun pembaca Barat, yang jadi sasaran bukunya, untuk menengok Alquran sebagai bahan kajian yang terpercaya.

TERKAIT
Isi Komentar
Komentar 6
Nama
Email
Page: 
 ( 2 total )
Komentar
Reply
Wed, 9 April 2014
Buku karya Fatoohi ini begitu meyakinkan dengan sejumlah analisis yang rumit dan ketebalan bukunya. Namun sayangnya analisis dalam buku ini hanya mendasarkan pada naskah-naskah nonkanonik yang tidak bernilai historis dan berbobot pewahyuan dalam kepercayaan Kristiani. Dengan kata lain Fatoohi hanya menaikan derajat dan status naskah heretik dan fiktif menjadi naskah historis

Agar para pembaca mengerti apa dan bagaimana kedudukan naskah nonkanonik silahkan membaca artikel saya berjudul
APAKAH PENEMUAN INJILINJIL NON KANONIK MENGUBAH PERSEPSI KRISTEN TENTANG YESUS
httpteguhhindartoblogspotcom201102apakahpenemuaninjilinjilnonkanonikhtml
Pernyataan yang menarik untuk ditelaah dari Fatoohi “Alquran menyajikan gambaran tentang Yesus yang logis dan koisten sedangkan Injilinjil menyajikan gambaran yang saling bertentangan” Saya kutipkan penggalan pernyataan dalam artikel saya berjudul
GEMA NESTORIANISME DALAM PENOLAKAN AL QUR’AN TERHADAP KEILAHIAN YESUS
httpteguhhindartoblogspotcom201102gemanestorianismedalampenolakanalhtml
Sebagai kesimpulan pengkajian kita terhadap sejumlah ayat dalam Al Qur’an baik mengenai Nama Isa Hakikat nya Karya nya Gelar nya bahkan Ajaran nya kita tetap tidak melihat sosok tokoh yang jelas Kita melihat gambaran yang samar mengenai Yesus dalam Al Qur’an yang dinamai Isa oleh Muslim Kenyataan ini seperti digambarkan oleh Anton Wessels “Ringkasan dari katakata Al Qur’an mengenai Yesus ini cukup mengemukakan betapa fragmentaris Yesus digambarkan dalam Qur’an”21 Selanjutnya beliau menambahkan “Citra Yesus dalam Qur’an sangat mempengaruhi semua pendapat Muslim tentang Dia sampai pada zaman kita ini Seringkali pendapat itu beifat polemis dan menentang orang Kristen Namun ada juga suarasuara lain”22
Nama
Email
Reply
Tue, 21 May 2013
Ini sih bias. Dia muslim yg digunakan dan dianggap benar yah pasti Alquran. Dan argumen2nya itu udah basi. Argumen yg digunakan oleh teolog2 kristen liberal abad 18 dan 19 dan sudah dijawab tuntas oleh teolog2 ortodoks Kristen.
Nama
Email
Reply
Mon, 22 April 2013
Muhammad khan bukan penulis bukan peneliti dan bukan Sejarawan. Beliau mendapat Wahyu Alquran dari ALLAH. Itulah pembeda yang meluruskan dengan kitab sebelumnya.
Nama
Email
Reply
Tue, 12 February 2013
Bagus neng bagus jadi ini rangkuman dari bukunya Fatoohi kan Soalnya di Indonesia masalah SARA di angkat dikit langsung berantem seharusnya kan agama selain di Imani tetapi juga harus dibuktikan ke ontetikannya jangan diterima mentah-mentah.
Nama
Email
Reply
Sat, 2 February 2013
Sebuah teks memang tidak bisa bebas muatan penulisnya. Membaca teks-teks tentang tokoh-tokoh agama ini tidak perlulah sampai akhir. Cukup ketahui keyakinan penulisnya dan Anda sudah tahu kesimpulannya yang kira-kira akan sejalan dengan keyakinan si penulis. Jadi saya tidak melihat adanya nilai tambah baik dari buku yang diresei ini maupun dari reseinya. Tabik
Nama
Email
ARTIKEL TERDAHULU

Negara-negara asing bukanlah pengamat netral. Dalam rangka mengamankan kepentingan masing-masing, mereka memainkan peran dalam peristiwa 1965

Jagal/The Act of Killing terus menuai pujian. Aung San Suu Kyi tak ketinggalan memberi penghargaan.

Perempuan simpanan berada di berbagai tempat dan waktu.

Majalah Historia Headquarters
Jl. Wahid Hasyim No. 194 | Jakarta Pusat | Indonesia
Historia © 2012 | Privacy Policy
del